Penulis Jurnal Harus Memahami Etika Publikasi

2020-09-30 13:52   Admin
Home / Berita

Jakarta, TopBusiness – Era baru pendidikan menuntut jurnal sebagai syarat utama dalam berbagai momen terutama dalam meningatkan kariernya. Selain itu, penulisan jurnal juga merupakan bentuk tanggungjawab sosial dan akademis bagi mahasiswa, guru dan dosen.

Penulisan jurnal yang terbit tidak terlepas dari beberapa kaidah atau aturan yang berbeda-beda, tergantung porsi yang diinginkan penerbit. “Menulis artikel jurnal itu butuh kesabaran dan merupakan perpaduan antara aspek teknis dan mentalitas,” ujar Editor in Chief Jurnal Komunikator UMY, Dr. Filosa Gita Sukmono, M.A dalam Zoom Meeting Cloude STIKOM InterStudi The Series #5 dengan tema Menulis Artikel Menembus Jurnal Nasional dan Internasional Bereputasi.

Menurut Filosa, diperlukan strategi khusus dalam menulis artikel jurnal. Sebelum menulis harus memiliki riset terlebih dahulu. Setelah melakukan riset, harus rajin mengikuti conference karena dengan mengikuti conference, dapat menambah ilmu termasuk ilmu dalam melakukan mereview terhadap sebuah jurnal. Langkah selanjutnya adalah dengan memahami logika Open Journal System (OJS).

Di Indonesia, OJS ini sangat menguntungkan para pembaca karena umumnya jurnal bereputasi di Indonesia tidak berbayar. Filosa mengatakan sangat menghargai kebijakan pemerintah yang mengharuskan jurnal yang open akses. Karena banyak jurnal internasioal yang hanya bisa membuka abstraknya saja tanpa bisa melihat isi jurnalnya.

Untuk penulis pemula disarankan untuk membaca author giudline karena di dalamnya berisi peraturan bagaimana penulisan jurnal yang sesuai standar. Penulis jurnal harus memahami etika publikasi. Ini banyak terjadi untuk penulis pemula yang banyak menyalahi etika dalam penulisan jurnal sehingga tidak jarang banyak penulis yang di-blacklist._

Penulis perlu mengikuti secara cermat template dari jurnal yang dituju.  Dan yang tak kalah penting dalam penulisan jurnal adalah jumlah daftar pustaka atau referensi. Jurnal yang baik harus memiliki dafar pustaka yang banyak.

Diluar masalah teknis, faktor mentalitas juga diperlukan bagi seorang penulis jurnal dengan “Berkepala dingin” merespon komentar reviewer jurnal. Selain itu, dianjurkan untuk membangun relasi yang baik dengan para editor jurnal.

Di Akhir sesi, Ketua Penyelenggara webinar STIKOM InterStudi The Series Suhendra atmaja, S.Sos, M.Si, Lm berharap agar materi yang disampaikan Dr. Filosa Gita Sukmono bisa bermanfaat bagi para penulis terutama para penulis pemula agar bisa menembus jurnal nasional dan Internasional. “Kegiatan sejenis akan terus dilakukan agar karya mahasiswa dan dosen dapat diaplikasikan di dunia jurnal,” tegas Suhendra, dalam keterangan resminya yang diterima redaksi Top Business.

Sumber Foto: Istimewa